Tukar dari Blogspot ke Dot Com.

Assalamualaikum.

Hello Readers.

Selamat berhujung minggu. Aku wish dalam keadaan tak redha, maklumlah seketul Amyra kena kerja hari Ahad. Selagi ada seekor boss yang double standard selagi tu lah aku takkan berpuas hati dan tak rela untuk bekerja pada hari Ahad. Lupakan cerita yang esok aku nak kena kerja. Dah lama sebenarnya nak post 1, 2 entry dekat sini tapi ada je halangan yang tak dapat dielakkan. Ditambah pulak dengan kesibukkan kerja selepas 2 bulan bercuti. To be honest aku rindu PKP. 

Aku tak pasti bila aku mula berblog. Blog yang asalnya aku buat macam diari, semua benda aku cerita, Cerita sedih, gembira even cerita putus cinta pun aku tulis dalam blog nie. Dari gaya penulisan macam budak sekolah sampailah sekarang. Dan aku masih perlu perbaiki gaya penulisan aku. Template blog tak payah kira la berapa kali dah bertukar. Melalui blog jugak aku kenal blogger-blogger yang dah gah namanya macam Hanis Zalikha, Ben Ashaari dan Cik Epal. Haha. Dorang semua dah berjaya, aku? Masih macam nie. Insyaallah ada la nanti rezeki aku kemudian hari. 

Rupa blog nie masa awal-awal blogging

Berinspirasikan blogger yang dah berjaya, aku tanamkan hasrat untuk belajar and perbaiki kelemahan aku dalam blogging. Manalah tau ada rezeki aku boleh dapat pendapatan melalui blog je. Tak perlu kerja dah. Masa tu mulalah berangan nak tukar dari blogspot.com ke dotcom sendiri. Dalam erti kata lain berdomain. Kalau berangan saja memang takkan sampai kemana, sudahnya semua hasrat aku terkubur macam tu saja. Hangat-hangat tahi ayam je sampai bersawang blog nie bertahun lamanya. 

Dari tahun ke tahun, konon berazam nak aktif blogging balik. Kononnya untuk release stress dan berkongsi cerita dengan pembaca. Kalau ada yang baca blog ni, Alhamdulillah dan terima kasih sudi luangkan masa membaca. Cuma lately rasa nak aktif menulis balik and jadikan blogging as hobby and therapy. So aku decide untuk berdomain dengan harapan aku akan lebih rajin update dan lebih konsisten. 

Alhamdulillah, aku diperkenalkan dengan sorang blogger yang banyak share ilmu blogging di Facebook beliau. Mulanya aku cuma bertanya berkenaan projek yang dia usahakan, sampailah aku suarakan hasrat aku nak berdomain. Urusan aku dipermudahkan sebab Sis Awa jugak buat service pasang domain. So tak fikir banyak aku terus setuju dengan dia sebab harganya pun berpatutan. Nak dijadikan cerita, bulan March selesai buat pembayaran semua, Perdana Menteri Malaysia umumkan Perintah Kawalan Pergerakan, makanya proses pemasangan domain tergendala, sampailah lepas habis PKPB barulah siap. Lama penantian tu, tapi ianya satu penantian yang berbaloi. Halangan sekarang untuk kebaikan masa depan. Insyaallah. 


Bila dah tukar ke domain terpaksa menunggu semula google adsense untuk set balik ads. Harapnya takde masalah dan settle cepat. Sebab tu kosong je dekat header tu. Settle semua, semoga seketul Amyra tak malas nak menaip.

Sabar sekejap ye. Lepas nie kita pasang iklan balik.

Kepada mereka yang berminat nak pasang domain korang boleh contact Facebook Sis Awa atau dekat https://www.sishawa.com/ Semoga murah rezeki Sis Awa. Terima kasih sebab tolong Myra.



Susu Pisang NILOFA

Assalamualaikum.

Hello Readers.

Salam 14 Ramadan. Sekejap je rasanya dah nak separuh perjalanan Ramadan kita kan. Hari nie pun dah hari ketiga PKPB. Mesti dah ramai yang kembali bekerja di ofis. Stay safe guys. Kalau takde kepentingan duduk dekat rumah je ye. Aku masih lagi terkandas dekat kampung. Insyallah 9hb baru balik ke KL dan 11hb bakal masuk kerja. Semoga semua urusan aku dipermudahkan. Amin. 

Actually aku baru dapat rasa susu pisang NILOFA tu. Masa dekat KL, jiran sebelah rumah agen susu pisang NILOFA tapi tak pernah pulak rasa nak beli. Ntah kenapa minggu lepas aku macam craving teruk nak minum susu pisang tu. Tak. Tak. Aku tak mengandung. Bukan mengidam. Makanya gigih la aku cari agen susu pisang NILOFA area Sungai Petani. Try cari dekat IG, eh macam tak ramai pulak yang jual susu tu dekat SP nie. Sudahnya aku tanya adik laki aku, mana nak cari susu pisang NILOFA nie. Dia suruh aku cari dekat Facebook, katanya berlambak orang jual susu tu dekat SP. Aku pun try la search, tapi resultnya tak memberansangkan. Sekali lagi aku tanya dia, dia bagitau cari la dekat "Marketplace". Punyalah noob seketul Amyra, tak pernah tau function "marketplace" tu. Makanya misi pencarian aku bermula. Mesej la satu per satu seller.




Ada la 2, 3 orang seller yang aku whatsapp tanya, yang paling cepat tu lah aku deal dengan dia. Settle semua, dia cakap dia boleh COD dalam pukul 8 malam. Aku takpe je, asalkan aku dapat minum susu  pisang NILOFA tu. Untuk pengetahuan korang seller nie tak ambil charge COD yer. Siap bagi  free cupcake Starbucks sebab aku new customer. Service dia memang tip top. Tak tipu. Korang boleh tengok dekat ig dia @le_blues_.co. Dorang bukan setakat jual susu pisang NILOFA je, ada banyak lagi produk yang dorang jual. Amyra bagi 5 bintang untuk service awak dik.

Maafkan aku kalau gambar nie nampak sekerat je. Aku pening nak adjust macam mana. 

Visit Ig for more info. 
Sampai je susu pisang tu, aku ingatkan aku orang paling excited, rupanya si kecik Qeesha tu lagi exicted. Btw si Qeesha nie takde la kecik mana pun dah darjah 4 pun. Disebabkan susu nie ada 2 perisa so aku order 2 dua perisa - Susu Pisang and Susu Pisang dengan Kurma. Hulur la satu yang perasa pisang dekat Qeesha. Sekali sedut habis wei. Sedap sangatlah tu. Sampai tak offer dekat aku. Huh.


Anatholia Qeesha yang tak mau balik Juru.

Memang sedap pun susu pisang NILOFA nie. Kalau nak suruh aku compare dengan susu pisang korea tu aku takde idea. Tak pernah try susu pisang korea tu. Secara jujurnya memang sedap tapi personally aku lebih suka susu pisang dengan kurma compare tu susu pisang je. Sebabnya pisang and kurma tu tak manis sangat compare dengan susu pisang. Memang aku boleh minum. Tekak aku sebenarnya memang tak boleh langsung minum susu  dengan kurma je. Sedap. So lepas nie boleh la beli lagi. 


Yang tak try tu boleh la try. Orang SP boleh beli dengan @le_blues_.co yer. Service terbaik. 

p/s: Qeesha sampai hari nie tak nak habiskan last pack susu pisang dia. Takut habis katanya.

Kisah Saringan Covid-19 dan Sekotak Rokok.

Assalamualaikum. 

 Hello Readers.

Salam 11 Ramadan. Cerita nie sebenarnya dah lama sangat aku peram. Ye la, masa kejadian tak silap aku minggu ke 3 PKP. Maknanya masa tu baru PKP fasa kedua. Agaknya la. Aku tak pasti. Tapi apa yang jadi aku memang tak lupa la. Well ada 1 hari tu aku keluar dengan ayah aku (tolong jangan judge) sebab aku kena amek ubat aku dekat Klinik Kesihatan. Masa tu aku kena pegi 2 minggu sekali untuk kelansungan ubat aku. Aku cuba la untuk mintak stok sebulan tapi masa tu memang doctor refuse untuk bagi. 

Gambar ihsan - Opencity

Sampai Klinik Kesihatan ayah aku drop aku depan gate klinik, maka berjalanlah aku ke pintu masuk untuk pendaftaran. Masa nie memang dah ketat prosedur nak masuk klinik. Sebelum sampai pintu masuk, ada nurse akan jaga and check suhu, tanya sejarah perjalanan semua. So dia tanya la aku ada demam, batuk or tak. Sempat jawab demam je, aku dah terbatuk plak dekat situ. Sudahnya aku disuruh ke khemah kaunter saringan Covid-19. Yer khemah saringan sebab aku terbatuk depan nurse tu. Aku rasa korang boleh imagine kot khemah tu macam mana - khemah putih dekat kawasan parking kereta. Masa tu ramailah orang yang memandang. Aku memang tak ambil gambar sebab masa tu aku dah pikir macam-macam dalam kepala otak, walaupun aku tau apa punca batuk aku yang sebenarnya. So prosedur macam biasa la, jumpa nurse amek tekanan darah - sampai 3 kali dia check sebab tinggi. Nurse tu tanya aku nervous ke. Maunya tak nervous. Settle check tekanan darah terus aku jumpa doktor dekat khemah belakang. Doktor mula tanya aku, kenapa aku datang klinik hari nie. So aku explain dekat doktor yang aku datang nie cuma nak ambil ubat. Ubat jenis apa semua aku cerita dekat doktor secara detail. 


Aku ceritakan secara dialog supaya tak panjang sangat karangan aku.

Doktor : Dekat sini ada tulis awak batuk. Dah berapa lama batuk nie?
Aku     : Saya batuk dah lama doktor. Batuk yang tak pernah baik, sebab saya ada asthma. 
Doktor : Ooo. Yeke? Kalau macam tu awak sepatutnya masuk dekat bahagian dalam klinik, bukan dekat sini, Sini untuk saringan Covid-19. Macam mana awak boleh sampai ke sini?
Aku     : Ntahlah doktor. Nurse yang dekat depan pintu masuk tu dia tanya saya ada demam, batuk ke tak, saya sempat jawab saya tak demam tetiba terbatuk dekat situ. Tue yang dia suruh saya kesini terus. 
Doktor : Owh, salah faham la nie. Takpe saya bagi prescription awak terus ke farmasi je. Tak payah masuk dalam dah. 

Aku pun berterima kasih dekat doktor sebab aku dah tak payah bersusah-susah nak masuk dalam klinik jumpa doktor lain pulak. Btw, hari tu hari ahad. Kalau dekat SP nie hari Ahad, memang ramailah orang dekat klinik. 

Settle semua urusan dekat klinik, ayah aku datang ambil aku. On the way nak balik aku mintak ayah aku singgah dekat stesen minyak sekejap sebab aku nak beli Fresh Milk. Ye la masa tu tengah viral Dalgona Coffee kan. Tapi aku dah kira terlambat untuk try sebab takde Fresh Milk. Sebelum sampai stesen minyak ayah aku dah kirim sekotak rokok. Rokok Rothman warna merah (aku tak sure ejaannya macam mana sebab aku tak pernah dengar) Banyak kali aku ulang "ayah nak rokok Rothman merah kan?" Dah sampai stesen minyak sebelum aku turun kereta sekali lagi aku tanya "Rothman merah kan?" Ayah aku angguk je sebab malas nak jawab pertanyaan aku yang ntah kali keberapa. 


Aku terus masuk kedai serbaneka, and cari Fresh Milk dulu. Tak jumpa gais. Rupanya yang kotak habis cuma tinggal yang botol je. Takpelah jadilah. Dah amek susu tu, aku pun nak pegi kaunter bayar and beli rokok yang ayah aku pesan. Sampai je kaunter otak aku blank. Aku tak ingat terus rokok apa yang ayah aku pesan. Yang aku ingat mula dengan Ros dan warna merah. Aku perati satu persatu rokok dekat belakang kaunter tu tapi harapan laa. Orang rabun mana nak nampak apa. 


Aku dengan yakinnya, "Adik, saya nak rokok ros... errmm ros.... ermm ala.. rokok tu nama ros.." Nasib baik la budak dekat kaunter tu tau. "Rokok Rothman? akak nak kaler apa?" Macam nak melompat aku dekat situ sebab dia berjaya buat aku keluar dari kebuntuan aku. Padahal boleh je aku keluar balik dari situ and pegi tanya ayah aku. Ntah la tapi aku memang malas nak keluar balik. Jangan tanya kenapa nak kena keluar kalau boleh guna telefon je. Telefon aku tinggal dalam kereta. Kalau adik tu tak jawab rokok rothman, memang sikit lagi je aku nak cakap "Akak nak rokok Roslan" Kahkahkah. Tau pulak budak tu Roslan isap rokok apa. 

p/s: Ada ubat untuk orang pelupa tak? Rasa macam dah kronik sangat nie. 



Salam Ramadan 2020.

Assalamualaikum.

Hello Readers.

Rasanya tak terlambat lagi untuk aku wish Salam Ramadan kan? Kepada semua pembaca blog Amyra Roslan yang beragama Islam, aku ucapkan selamat berpuasa. 


Tahun 2020, akan jadi tahun kenangan sebab kita semua berpuasa tanpa Bazaar Ramadan dan Solat Terawih di surau/ masjid. Insyaallah kita semua mampu harunginya bersama-sama.  Aminn.





Daulat: Political Thriller Movie

Assalamualaikum.

Hello Readers.

Awal pagi tadi aku dah habis tengok Daulat. It come across dekat twitter aku 2 hari lepas tak silap aku. Since sekarang nie tengah berkurung dan aku memang susah nak tido malam makanya aku habiskan masa dalam 1 jam 40 minit tengok cerita nie. Korang boleh tengok dekat iflix yer.


Kudos to Imran Sheik. Secara jujurnya, aku kagum dengan pengarah filem nie sebab dia berani mengetengah genre Political Thriller macam nie. This movie boleh jadi stepping stone for our film industry. Aku tak reti nak komen and bagi review panjang- panjang, tapi aku memang looking forward cerita genre macam nie dekat Malaysia. Takde la kita sayik ditayangkan dengan drama or movie cintan-cintun je. Secara overall penceritaan yang mudah difahami, and aku rasa character dalam movie nie memang relatable dengan current situation dekat Malaysia.


Cuma ada pemilihan pelakon yang aku tak berapa nak setuju, Saiful contohnya - bagi aku dia terlalu muda untuk jadi leader HM dan cakap utagha dia cringe. Aku rasa watak-watak dalam nie tak diexplore habis. Kalau ada series pun macam best. Aku tak nak komen banyak, aku bukanlah orang yang pandai bab-bab filem nie. but this is something worth to watch. Kau boleh nampak sisi gelap politik macam mana.


Secara overall, its a good movie. Masih boleh diperbaiki. Btw, lakonan Vanidah Imran mantap wei. And the plot twist, aku tak expect that. So gais, go and watch it now dekat iflix.

p/s: Aku dari dulu teringin nak jadi someone macam Suri - persuasive, cunning, tegas.